Pengampunan dan Ketakutan

Dari Gospel Translations Indonesian

Langsung ke:navigasi, cari

Yang Berhubungan Dengan Sumber Daya
Lagi Oleh Sam Storms
Indeks Pengarang
Lagi Mengenai Pengudusan dan Pertumbuhan
Indeks Topik
Tentang terjemahan ini
English: Forgiveness and Fear

© Enjoying God Blog

Bagikan ini
Misi Kami
Terjemahan ini diterbitkan oleh Injil Terjemahan, sebuah pelayanan yang ada untuk membuat buku-buku dan artikel injil-tengah yang tersedia secara gratis untuk setiap bangsa dan bahasa.

Pelajari lebih lanjut (English).
Bagaimana Anda Dapat Membantu
Jika Anda mampu berbahasa Inggris dengan baik, Anda dapat membantu kami sebagai penerjemah secara sukarela.

Pelajari lebih lanjut (English).

Oleh Sam Storms Mengenai Pengudusan dan Pertumbuhan

Terjemahan oleh Hanakoi

Review Anda dapat membantu kami memperbaiki terjemahan ini dengan meninjau untuk meningkatkan akurasi terjemahan. Pelajari lebih lanjut (English).


Mazmur 130: 3-4 sungguh menakjubkan.

“Jika Engkau, ya TUHAN, mengingat-ingat kesalahan-kesalahan, Tuhan, siapakah yang dapat tahan? Mzm 130:4  Tetapi pada-Mu ada pengampunan, supaya Engkau ditakuti orang. ”(Mzm. 130: 3-4). Pada bacaan pertama, sesuatu tampaknya sangat aneh. Tidakkah lebih masuk akal bagi pemazmur untuk mengatakan: "Tetapi padaMU ada keadilan, supaya Engkau ditakuti"? Bukankah tujuan Tuhan menuntut penggantian  untuk pelanggaran kita dengan membangkitkan rasa takut dalam jiwa manusia? Jika Tuhan memang harus "menandai kesalahan" maka rasa takut tampaknya merupakan satu-satunya jawaban yang tepat.

Tetapi kabar baiknya adalah bahwa dengan Tuhan “ada pengampunan”! Karena itu, tidakkah semua “ketakutan” dihilangkan? Orang tentu akan berpikir begitu. Namun pemazmur menyatakan bahwa hasil dari pengampunan (mungkin bahkan tujuannya) adalah bahwa kita mungkin takut akan Tuhan dengan lebih mendalam.

Pikirkan secara mendalam tentang apa yang dikatakan. Dengan Tuhan ada pengampunan. Dari Dia menghasilkan kasih karunia yang menyediakan pendamaian bagi dosa-dosa kita. Dia telah mengambil setiap langkah yang diperlukan untuk menyelesaikan penebusan kita melalui Putranya. Menurut Mazmur 103: 10, dia tidak lagi berurusan dengan kita berdasarkan dosa kita atau membayar kita sesuai dengan kesalahan kita. Memang, dosa-dosa kita telah dihapuskan dari kita sejauh timur dari barat (Mzm. 103: 12).

Inilah sebabnya mengapa "takut" akan Tuhan yang disebutkan dalam ayat ini tidak berupa rasa takut menghadapi penghukuman atau rasa takut akan bertemu dan mengalami murka-Nya yang benar. Apakah Anda melihat logika pemazmur? Jika yang kita temukan bersama Tuhan adalah pengampunan atas dosa-dosa kita, alasan apa yang tersisa bagi kita untuk hidup dalam ketakutan akan penghakiman atau murka-Nya? Jika Tuhan telah menghapus dosa dan kesalahan kita, maka jelas dia telah memilih untuk tidak “menandai kejahatan” dan sama jelasnya semua alasan ketakutan hilang. Karena itu, jika “takut akan Tuhan” dalam perikop ini merujuk pada ketakutan akan kehancuran yang akan datang, pengampunan dikosongkan dari semua makna dan nilai.

Tetapi menurut apa yang kita baca dalam ayat 4, pengampunan adalah dasar untuk rasa takut! Pengetahuan yang tak tergoyahkan bahwa Tuhan tidak akan pernah “menandai kejahatan” (ayat 3), yaitu, kepastian bahwa dosa-dosa kita telah diampuni selamanya, adalah alasan mengapa kita takut akan Allah. Tidak ada yang lepas dari kekuatan bahasa pemazmur: takut akan Tuhan adalah buah pengampunan yang diperlukan! Ini saja menuntut bahwa takut akan Tuhan melibatkan sesuatu selain dari takut akan penghakiman.

Pengampunan, seperti halnya tindakan Tuhan, mengungkapkan kebesaran dan keagungannya yang tidak dapat dipahami. Tuhan yang kekal dan yan yang tak terbatas yang bisa dipahami manusia, telah bertindak dalam kasih karunia atas nama orang-orang berdosa yang seharusnya masuk neraka. Begitu kenyataan ini sepenuhnya dipahami, satu-satunya respons yang masuk akal adalah kehancuran, kerendahan hati, dan kekaguman pada cinta yang begitu menakjubkan.

Tentu saja ada sukacita dalam pengetahuan tentang pengampunan kita, serta rasa terima kasih dan pujian. Tetapi ini sangat konsisten dengan ketakutan suci, kesadaran yang menghancurkan tulang bahwa hanya dengan rahmat ilahi saja kita tidak selamanya dikonsumsi oleh murka ilahi. Seseorang dapat secara serentak “mencicipi” kebaikan Tuhan (Mzm. 34: 8a) dan “takut” kepadaNya (Mzm. 34: 9a).

Jadi, berdasarkan teks-teks seperti Mazmur 130 kita tahu bahwa takut akan Tuhan tidak sama dengan ketakutan akan Dia.